Operasi Gigi Bungsu Kedua Kali (Bagian 1)

Ini pengalaman kedua gw operasi pengangkatan gigi bungsu atau istilah kedokterannya odontectomy. Yang pertama kali itu dua tahun yang lalu di Bandung. Flashback sedikit, dulu waktu pertama kali numbuh gigi bungsu itu rasanya ga nyaman cenderung nyeri, jadi gw ke dokter gigi dan dikasih obat. Terus gw masih ingat waktu itu ada temen gw yang nanya kenapa gw minum obat, dan waktu gw jelasin gw numbuh gigi, dia kayaknya bingung gitu. Gw sampe ngejelasin kalau manusia tuh ada yang namanya gigi geraham bungsu, yang numbuhnya waktu kita udah dewasa, dan beda-beda tiap orang, ada yang numbuh ada yang ga sama sekali. Gw malah heran kalau temen gw ga tau, perasaan di sekolah udah diajarin deh yang namanya gigi geraham bungsu itu. Apa di sekolahnya temen gw ga diajarin atau dia-nya yang ga nyimak, entahlah. Gw jadi berpikir mungkin bukan temen gw doank yang ga tau, berarti banyak orang lain yang mungkin ga tau juga ya. Hmm.

Kembali ke masa sekarang, karena gw udah pengalaman dengan masalah gigi bungsu ini, jadi waktu giginya tumbuh gw biarin aja. Gw berharapnya sih dia bisa tumbuh full jadi ga perlu operasi-operasi segala. Soalnya ini gigi bungsu gw ke-3 yang numbuh, letaknya di kiri bawah. Dulu yang dioperasi itu gigi yang pertama, letaknya di kanan bawah. Setelah operasi itu, gigi ke-2 yang numbuh letaknya di kiri atas dan itu numbuh full kayak gigi normal lainnya. Jadi gw berharap gigi yang ke-3 ini bisa numbuh normal juga. Apa daya setelah numbuhnya lama (mungkin hampir setahun), belum juga numbuh full, malah ada celah antara gigi dan gusi yang jadi tempat nyangkutnya makanan. Terus waktu akhir tahun kemarin gigi tersebut sempat berdarah juga, barulah gw memutuskan untuk periksa ke dokter gigi. Setelah kepotong liburan, awal tahun barulah sempet ke dokter gigi. Proses ke dokter gigi pun repot karena gw kan di Jakarta belum pernah ke dokter gigi, biasanya ke dokter gigi tuh waktu pulkam ke Jambi.

Bingung mau ke dokter gigi yang mana, pengennya yang bagus tapi murah. Haha. Akhirnya karena ada rekomen temen, pulang kerja Senin, 4 Januari gw ke dokter gigi di Jl.Sumatera. Bentuknya kayak rumah biasa gitu, tapi setelah masuk ke dalam lumayan gede tempatnya ada resepsionisnya gitu. Tapi ternyata oh ternyata, dokternya cuma bisa pake perjanjian gitu, pas gw mau daftar dibilangnya hari Rabu sore jam 5. What? Ga bisalah orang udah urgent, giginya udah berasa ga enak agak nyeri, malah ngefek ke telinga jadi sering pengang gitu. Ujung-ujungnya ke dokter gigi yang deket kosan. Meskipun tempatnya sepi, rumahan gitu, dan gw pasien satu-satunya, tapi ruang prakteknya bagus juga dan besar. Pas dokternya masuk ke ruangan, dokternya cewek, dan ternyata pake daster. Hahaha. Keliatan banget dokternya kalau malam-malam nyantai, mungkin sambil nonton TV, buka praktek cuma ala kadarnya aja, kalau ada pasien ya syukur kalau ga ada ya sudah.

Dokternya tanya gw kenapa, terus gw bilang gigi bungsunya mulai ga enak gitu. Baru gw duduk di kursi periksa dan mangap bentar, dokternya langsung bilang, ini sih harus dibuang gigi bungsunya, ga ada tempat buat numbuh. Yah, kecewa deh gw harus operasi. Terus dokternya bilang, di sini bisa operasi, dokternya dokter bedah di RS Puri, tapi harus janjian dulu, adanya hari Rabu atau hari Sabtu. Langsung gw nanya dong, berapaan biayanya, dijawab 3,5 juta. Deng. Mahal bingit. Dokternya langsung ke mejanya nulis-nulis sesuatu, ternyata gw disuruh rontgen dulu, karena rontgen gw yang operasi dulu udah ga bisa dipake udah kelamaan, takutnya ada syarafnya berubah atau apalah gitu. Gw dikasih surat pengantar untuk rontgen di Bio Medika.

Gw selalu merasa awkward kalau ke dokter tuh pas proses bayarnya, nanya berapa duit. Soalnya dokter kan beda yah sama beli barang. Kalau beli barang kan harganya jelas langsung bayar. Kalau ke dokter tuh awkward gimana gitu. Haha. Tapi ternyata gw ga bayar biaya konsultasi alias gratis. Hehe. Intinya sih dokternya pengennya setelah gw rontgen gw balik lagi ke dia buat operasi itu, tapi gw ga berniat balik lagi lah, wong mahal gitu.

Malam itu juga gw langsung ke Bio Medika yang di Kedoya, tepatnya Jl.Arjuna Utara. Gedungnya besar dan bagus. Begitu masuk pintu langsung ruang tunggu yang menghadap ke pendaftaran. Ga terlalu ramai sih waktu itu sekitar 5 atau 6 orang. Gw langsung ke meja di sebelah pintu buat ambil nomor antrian, tapi di mesin nomor antrian-nya ga ada tombol yang bisa dipencet. Bingung kan, yang ada tombolnya cuma interkom di sebelahnya, masa iya mencet interkom. Ada tante-tante di sebelah gw juga sama bingungnya. Tiba-tiba satpamnya dari luar masuk terus kasitahu. Ternyata nomor antriannya udah diprint banyak tapi ditumpuk gitu di bawah mesinnya. Yah, meneketehe, ga jelas gitu ga ada pemberitahuannya.

Setelah ambil nomor nunggunya cukup lama.  Gw sampe pindah-pindah tempat duduk karena AC-nya dingin banget. Untungnya sepi jadi bisa pindah-pindah sesuka hati. Haha. Kursi tunggunya bagus, kayu panjang gitu mirip di gereja. Terus ada pohon natal di tengah yang cantik banget berlampu jadi gw foto-fotoin dulu.

P_20160104_194825
Pohon natal yang ga penting :

Tibalah giliran gw dipanggil buat pendaftaran. Selain isi form, tanda tangan, bayarnya ternyata langsung di situ juga, pantesan lama per orangnya. Untuk rontgen gigi panoramic dikenakan biaya Rp 150.000. Setelah proses pendaftaran dan pembayaran selesai masih harus nunggu lagi untuk dipanggil.

Beberapa saat kemudian gw pun dipanggil untuk naik ke lantai 2. Di lantai 2 pun gw masih nunggu lagi di depan ruangan rontgen nya. Akhirnya setelah pasien sebelumnya keluar, gw pun dipanggil. Gw udah prepare sebelum masuk dengan lepasin anting-anting. Terus setelah masuk petugasnya minta gw lepasin kacamata dan ikat rambut. Gw males buka karet rambut jadi gw nanya, karet rambutnya ga dibuka ga apa-apa yah, kan karet. Petugasnya jawab dibuka aja. Yo wes rambut lepek gw pun terurai. -__-

Di mesin rontgen kita harus tegak di tempat yang ditentukan, dan nempatin gigi dengan menggigit bagian dari mesinnya. Karena disuruh langsung aja (padahal udah nempatin posisi dan menggigit di tempat yang disediakan) gw pun nanya ke petugasnya,

Gw : Mas, ini ga dipake bajunya? (baju anti radiasi)

Dia : sebenernya ga usah juga gak papa, kan yang dirontgen area kepala juga.

Gw : ga apa-apa lah dipake aja.

Dia : Mau dipake? Tapi berat lho.

Gw : iya pake aja.

Jaga-jaga lah yah, supaya lebih aman dan terlindungi. Udah tersedia bajunya kenapa ga dipake, ya ga?

Setelah gw kembali ke posisi yang ditentukan dan menggigit bagian mesin tersebut, petugasnya memberi wejangan. Mulutnya dibuka, giginya kelihatan semua, jangan nelan ludah, kepalanya ga boleh bergerak.

Gw pun reflek menjawab “Iya”. Petugasnya langsung nyamber “jangan bergerak!”. Hihi ngeyel yah gw.

Prosesnya lebih cepat daripada pertama kali gw rontgen dulu. Mesinnya bergerak dari kiri ke kanan terus udah deh selesai. Ga sampe 5 menit. Kalau dulu  gw rontgen agak lama mungkin hampir 10 menit. Sampe petugasnya keluar ruangan dulu, ninggalin gw sendirian dan tiba-tiba gw terpikir adegan film Final Destination 5 di mana ceweknya ditinggal sendirian waktu operasi lasik. Hiii.

Sepertinya kali ini mesinnya canggih jadi prosesnya cepet.

Habis rontgen gw disuruh nunggu lagi di luar ruangan buat petugasnya ngeprint hasilnya. Petugasnya wanti-wanti, ditunggu di luar yah, jangan turun. Ini perasaan gw aja atau petugasnya rada jutek gitu. Apa karena banyak yang disuruh nunggu di luar terus malah turun atau gara-gara gw rada ngeyel jadi diwanti-wanti gitu.

Sebenarnya setelah keluar dari dokter gigi tadi gw galau. Mau operasi gigi di mana? Di Jakarta serba mahal. Apa gw berangkat ke Bandung ke tempat gw operasi dulu, di Rumah Sakit Gigi dan Mulut Maranatha. Harganya murah, rumah sakitnya baru jadi alat-alatnya pun baru. Berarti gw harus berangkat Jum’at malam buat operasi hari Sabtu, dan Minggu nya pulang.

Apa ga ada tempat operasi di Jakarta yang murah?

Jadilah sewaktu nunggu giliran rontgen gw browsing-browsing pengalaman operasi gigi , dan ketemulah blog akuyuni.wordpress.com. Pengalaman beliau operasi gigi di RS Tzu Chi PIK harganya cukup murah jadi gw memutuskan untuk nyoba ke RS Tzu Chi PIK. Gw cek dulu jadwal prakter dokter SpBM, dan gw memutuskan datang hari Sabtu sore.

Fyi kalau menurut gw operasi gigi sebaiknya dengan dokter Spesialis Bedah Mulut. Dokter gigi biasa sih bisa aja, cuma lebih afdol aja kalau menyerahkan sesuatu kepada ahlinya. Ibaratnya sakit mata pergi ke dokter umum. Dokter umum juga bisa menyembuhkan, namun pasti lebih tepat sasaran kalau dengan dokter spesialis mata.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s