HDL Cilaki – Review

Buat kamu-kamu yang suka makan seafood, di sini tempatnya: HDL Cilaki yang terletak di Jalan Cilaki 36 Bandung. Restoran ini sering juga muncul di acara TV, salah satunya Benu Buloe di Trans TV. Dari acara itu juga gw baru tahu kalau HDL singkatan dari Haus dan Lapar. 🙂
HDL Cilaki juga udah buka cabang di Jalan Diponegoro, sejalan dengan Gedung Sate. Ada juga cabang-cabang lainnya ternyata, yaitu di Jalan Cilaki 67, Tenda TM.Cilaki, dan Jl.Gatsu 230.
Karena udah terkenal, kalau Malam Minggu semua cabang HDL Cilaki pasti penuh nuh nuh.. Makanya maklum aja kalau pelayanannya agak kurang, selaen karena karyawan terbatas, pelanggan yang terlalu banyak juga bikin pusing.

HDL Cilaki yang gw kunjungi menggunakan rumah lama yang diubah menjadi restoran. Tapi ga banyak perombakan cuma dikasih meja dan kursi doank. Makanya ruang-ruang makannya pun terbagi-bagi dan banyak dinding-dinding penyekat. Jadinya kalau difoto pun ga bisa keliatan semuanya kayak gini nih… haha.

Jadinya interiornya pun sederhana ga banyak berubah dari waktu masih berupa rumah. Lantainya keramik, dinding warna putih dengan kusen pintu dan jendela coklat, plafon putih polos. Meja dan kursi dibuat senada dengan kusen yaitu warna coklat kayu.

Sedangkan kalo dari luar gini bentuknya :

Nah, seafood apa aja sih yang ada disini?
Mulai dari kepiting, udang, ikan, kerang, cumi, sampai makanan non seafood seperti sapo tahu, kangkung juga ada. Menunya beragam, dan masing-masing seafood bisa dipilih mau dimasak apa, mulai dari rica-rica, saos tiram, saos padang, sampai asam manis.

Gw udah 2x makan disini, ini nih yang udah gw pernah makan:
Mulai dari kiri atas adalah Kangkung Cah Telur Puyuh. Di menu ga disebutin tapi ternyata disajiin di hotplate, which is totally fine sih, tapi mengundang banyak perhatian karena asapnya banyak.. haha. Rasanya rasa kangkung..*ya iyalah* Kematangannya pas ga terlalu lembek atau terlalu keras. Harganya IDR 30.000, lumayan mahal sih, tapi namanya juga di restoran seafood.. apa boleh buat..

Kanan atas adalah Udang Rica-Rica. Disajiinnya juga di hotplate, tapi asapnya ga sebanyak kangkung kok. Bagusnya pake hotplate adalah sampe kita selese makan pun udangnya tetap panas.. Ukuran udangnya lumayan gede sih, tapi ga gede-gede banget juga. Gw sih ga ngitung jumlahnya tapi mungkin paling banyak 10 deh. Rasanya enak, lembut, dan pedas. haha. Puas makannya. 
Oh ya, harganya IDR 55.000. Mahal ga? Ga terlalu lah yah, soalnya udang kan memang mahal.. wkwk

Lalu kiri bawah ada Kepiting Saos Tiram.. Yummy.. Ada 2 ekor kepiting yang kayaknya sih betina..  Lumayan gede karena gw makan berdua aja kenyang.. (kenyang karena banyak atau karena kelamaan ngupas yah? hmmm…) Emang sih kalo makan kepiting tuh harus kerja ekstra keras karena ngupasnya lama, pelan-pelan. Dan kalo gw ngupasnya sebersih-bersihnya, jadi kulit tipis yang putih di badannya pun ga dimakan, kebayang deh lamanya. Tapi bisa dibilang mengupas menjadi kenikmatan tersendiri dari makan kepiting. Rasanya enak, lembut, agak pedas, rasa bumbunya pas. Saosnya pun enak kalo dicampur ke nasi. Harganya? Tarik napas…. IDR 115.000. Sesuatu yah kalo kata Syahrini. haha. Emang kalo mau makan kepiting tuh harus nabung dulu biar ga nyesek pas bayarnya.

Kanan bawah last but not least adalah kerang… masak apa yah lupa.. hihi. Pokoknya kerang aja. coz i’m not a fan of kerang. Bahkan pertama kali gw makan kerang yah baru di Bandung. Sebagian bumbunya lumayan terserap ke dalam kerang, atau kalo ga daging kerangya dicocol aja ke kuahnya. Biar ada rasanya gituu. Kalo kerang juga pasti dikupas tapi kan ga seribet kepiting, ini tinggal dibuka n ditarik dagingnya aja. Harganya sekitar IDR 30.000 an juga kalo ga salah, ga inget pastinya. 

Satu yang gw perhatiin adalah masakan disini tuh kaya rempah, jadi kalau makanan yang disajiin bisa dilihat banyak daun bawang, daun ini daun itu dan rempah lainnya. Contohnya udang, kalo udangnya udah habis dimakan di piringnya pun masih tersisa banyak rempah-rempahnya itu. 

Untuk minuman ada berbagai jus, soft drink dan minuman standar lainnya. Tapi kalau mau hemat ga perlu pesan minum juga ga masalah karena kita pasti dikasih teh tawar gratis. Asik kan.. hehe.

Pssst… Kata temen gw sih kalo makan di sini jangan pesan ikan karena mahal. Jadinya gw ga berani pesan ikan deh.. Kalo ga salah sih liat di daftar harga yang ditempel di dinding harga ikannya mulai dari 70.000 ribu, padahal kalo di tempat lain kayak D’Cost cuma 45.000 aja. Beda yah kalo kepiting mah emang harganya 100rb-an kalo ukuran gede.
Oh yah, jadi di menu tuh ga dicantumkan harga, jadi kira-kira sendiri aja takut budgetnya ga cukup. Hihi. Di sebagian dinding memang ditempelin daftar harga, tapi ga semuanya ada.

Rating (1-5):
Taste                 4 (good)
Presentation     3 (okay)
Price                 3 (okay)
Interior              2 (not okay)
Service              2 (not okay)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s