Kuliah Desain Interior

So, gw kuliah jurusan Desain Interior di Bandung.
Why Desain Interior?Because I fell in love with it at high school.
Waktu nonton acara renovasi gitu yang ada before dan after. Gw sangat terinspirasi dengan after nya itu. Jadilah gw kuliah desain interior.
Awalnya fun, seru, but semakin kesini kok semakin ga fun lagi yah?
Mungkin materinya kurang menarik, atau dosennya yang kurang menarik?entahlah.. 
Dan di semester2 akhir kecintaan pada desain interior udah berkurang nih nampaknya..
Kuliah cuma rutinitas dan tertekan.. Ngerjain tugas asal beres, kurang peduli hasil.
By the way.. Salah satu yang bikin gw kurang semangat adalah…Sistem penilaiannya.
Kenapa?karena menurut gw penilaian dari dosen tuh ga ada standarnya.. (apalagi jurusan desain/seni)
Jadilah mata kuliah yang sama kalau berbeda dosen kualitasnya juga beda, penilaiannya juga beda. Dosen A baik hati kasih nilai murah ga tergantung kemampuan..Dosen B lebih fair, ngasih nilai sesuai kemampuan.. Perbedaan kemampuan menilai ini akan berakibat pada IPK mahasiswa.. Yah, ga adil deh sistemnya..
Ini sih kalau menurut gw ya, ga tau deh kalo menurut orang lain..
Back to topic, desain interior itu mencakup banyak hal. Mulai dari warna, bentuk, tekstur, ukuran, bayangan, dan lain2.. Ruang cakupnya sih antara lain dinding, lantai, langit-langit dan furniture. Kebayang deh, ga gampang lho mendesain sebuah ruangan sampai jadi. Banyak pertimbangannya, mulai dari keamanan, kenyamanan, estetika, dan laen-laen.

O ya, selain itu desainer interior tuh harus punya konsep. Beda dengan dekorator yang kerjaannya cuma nempel2 benda dalam ruangan asal bagus. Ini ni yang bikin susah, ga semua konsep itu gampang diaplikasiin dalam bentuk nyata.

ini nih contoh desain awal2 kuliah gw… wkwk *msh kurang bagus…
image
Nah, kalo udah ahli mendesain (ato me-render)nya baru bisa kayak gini nih:
image
Nah, sebnernya kalo yang kita liat di foto-foto interior itu bisa menipu. Knapa?
Soalnya belum tentu desainnya yang bagus, melainkan kemampuan rendering-nya (finishing pake komputer) yang jago… jadi kalo ga liat keseluruhan ga bisa judge a design by its photo… wkwk.
Dalam desain interior itu banyak hal yang dipelajari, mulai dari kemampuan menggambar tangan, belajar ilmu fisika bangunan, konstruksi bangunan, pengenalan material/bahan, hingga menguasai program-program komputer seperti AutoCad, Sketchup, dll.
Sebenernya hal-hal yang dipelajari beda-beda tergantung universitasnya. Ada ilmu-ilmu tambahan atau pilihan kayak Fengshui, fotografi, desain produk, banyak deh pokoknya.
Belajar interior sih gampang-gampang susah. Gampang soalnya lebih abstrak ga ada patokan yang pasti, ga kayak matematika 1+1=2.susah soalnya ya itu, ga ada patokannya jadi ga ada batasannnya desain yang bagus tuh kayak gimana… hoho 
Yang pasti kalo mau kuliah desain interior itu harus ada NIAT, TAHAN BANTING (mental dan fisik) dan pasti kreatif. Ga mesti jago gambar juga, yg penting niat deh.,… coz kalo ada niat sesulit apapun pasti bisa dilalui.. ya ga? hehe
Kalo soal biayanya sih diluar biaya kuliah bakal ada biaya ekstra buat beli2 peralatan, beli2 bahan tugas, dll. Bisa ga mahal, asal pinter2 menghemat aja. Beli peralatan yang biasa2 aja (baca: murah), yg penting fungsinya. Kecuali kalo u orang kaya mentingin gengsi, barang2 bermerek, atau mau ngabisin duit ortu harus beli yang mahal, ya terserah. wkwk. Kalo gw sih yang penting fungsional aja. Mereknya don’t care lha. hihi.
Itu aja sih sekilas petuah2 gw kalo mau kuliah desain interior. Pesan gw pinter2 aja pilih jurusan biar ga menyesal di kemudian hari. haha.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s